.comment-body-author { background: #ffffff url(https://picasaweb.google.com/lh/photo/eS4D2Il6C9qx_vj9a0fdrg?feat=directlink) bottom right no-repeat; padding:0px 0px 80px 20px; }
twitter



Menurut Gus Dur, pernah ada sebuah kapal berisi penumpang berbagai bangsa karam. Ada tiga orang yang selamat, masing-masing dari Prancis, Amerika dan Indonesia. Mereka terapung-apung di tengah laut dengan hanya mengandalkan sekeping papan. Tiba-tiba muncul jin yang baik hati. Dia bersimpati pada nasib ketiga bangsa manusia itu, dan menawarkan jasa. “Kalian boleh minta apa saja, akan kupenuhi,” kata sang jin. Yang pertama ditanya adalah si orang Prancis…. “Saya ini petugas lembaga sosial di Paris,”
katanya. “Banyak orang yang memerlukan tenaga saya. Jado tolonglah saya dikembalikan ke negeri saya.” Dalam sekejap, orang itu lenyap, kembali ke negerinya. “Kamu, orang Amerika, apa permintaanmu?” “Saya ini pejabat pemerintah. Banyak tugas saya yang terlantar karena kecelakaan ini. Tolonglah saya dikembalikan ke Washington.””Oke,” kata jin, sambil menjentikkan jarinya. Dan orang Amerika lenyap seketika, kembali ke negerinya. “Nah sekarang tinggal kamu orang Indonesia. Sebut saja apa maumu.” ” Duh, Pak Jin, sepi banget disini,” keluh si orang Indonesia. “Tolonglah kedua teman saya tadi dikembalikan ke sini.” Zutt, orang Prancis dan Pria Amerika itu muncul lagi.

Humor Gus Dur : Salad

 Gus Dur nggak mati akal kalau urusan melucu. , Bahkan guyonan Gus Dur pun juga diucapkan dalam bahasa asing. Suatu ketika Gus Dur bercerita tentang ada seorang pejabat negara ini yang diundang ke luar negeri.
Dia lalu mengisahkan seorang istri pejabat Indonesia yang dijamu makan malam dalam sebuah kunjungan ke luar negeri.
Dalam kesempatan itu, kata Gus Dur, si nyonya pejabat ditawarkan makanan pembuka oleh seorang pramusaji, “you like salad, madame?”
“Oh sure, I like Salat five time a day. Shubuh, Dzuhur, Asyar, Maghrib and Isya,” jawab si Nyonya percaya diri

Guyonan SBY dan Gus Dur
Ceritanya, tentang Andy F Noya yang nyesal lalu malamnya datang ke makamnya Gus Dur.
Dulu waktu di acara Kick Andy, dia sempat mengajukan pertanyaan yang mengandung ragu soal pernyataan Gus Dur tentang jutaan orang akan siap perang jika dirinya dilengserkan, dan Gus Dur akhirnya lebih memilih untuk lengser ketimbang harus terjadi pertumpahan darah.
“Gus, aku minta maaf ya.” Tentu saja tidak ada jawaban. Tapi, sebelum ia mengucap kalimat lainnya, ia merasakan ada getaran di batu nisan yang sedari tadi dipegangnya. Andy terkejut dan menafsir itu jawaban Gus Dur kalau ia telah memaafkannya.
Karena merasa dia terhubung dengan Gus Dur naluri pertanyaan “kick”-nya muncul, dan ia pun mengajukan pertanyaan:
“Gus, satu pertanyaan saja. Apa reaksi Gus Dur ketika orang yang dulunya menolak perintah Anda justru kemarin memimpin upacara pemakaman Anda, yakni Pak SBY.” Jelas saja tidak ada jawaban, dan sayangnya batu nisan juga tidak bergerak.
“Berarti ngak ada masalah Gus ya?” Andi kembali menegaskan dan berharap ada isyarat walau tidak mungkin ada jawaban.
“Saya sih ngak ada masalah. Tapi SBY yang bermasalah.” Andy tentu saja terkejut dengan jawaban ini dan menoleh ke kiri, kanan, depan, belakang. Tidak ada orang. Badan Andy tiba-tiba berkeringat, timbul penyesalan karena sudah bertanya, dan juga disergap rasa takut.
“Gus, mmma…ma…aaf kan…”
“Ngak perlu minta maaf Mas Andy. Gitu aja kog repot. ” Andy langsung reflek berdiri dan memutar badan dan sebelum kakinya melangkah, ia melihat sosok yang membuat rambut kribonya berdiri karena geram.
“Wong saya cuma Butet Kertaradjasa, kok.”
Geerrrrrrrr

0 komentar: